Cookie

Gamereactor menggunakan cookie untuk memastikan kami dapat memberikanmu pengalaman terbaik dalam menjelajahi situs kami. Jika kamu melanjutkan, kami menganggap bahwa kamu menyetujui kebijakan cookie kami.

Indonesia
Gamereactor
review
Far: Changing Tides

Far: Changing Tides

Berlanjut dari Far: Lone Sails, karya pendamping ini mengikuti sang protagonis Toe meninggalkan raksasa penjelajah medannya demi sebuah kapal untuk berlayar.

HQ

Meski revolusi indie sudah terlewati, masa ajaib di mana jumlah developer yang tampaknya tak terbatas muncul ke permukaan berkat distribusi digital dan biaya pengembangan serta alokasi alat yang lebih rendah dari rata-rata - pengaruhnya masih sering dirasakan hingga saat ini. Pengaruh dari dua judul utama (dan satu-satunya) developer Denmark Playdead, Limbo dan Inside, adalah contohnya, dan platforming fisikal, linier, dan serba 2D mereka yang penuh emosi, atmosferik, dan bernarasi baik membuka jalan bagi banyak peniru yang terang-terangan maupun pengikut yang terinspirasi, yang membuat versi mereka sendiri dengan prinsip dasar yang sama.

FAR: Lone Sails dari developer Jerman Okomotive juga salah satunya, dan meskipun dimainkan dengan mekanik pusat, di mana kita mengemudikan kendaraan darat seperti bor besar melintasi lanskap pasca-apokaliptik yang terbengkalai, gagasan umum dari seorang yang tidak dianggap menjelajahi tanah berbahaya, dapat ditarik secara narasinya kembali ke Playdead.

Itu, sebagian karena pengaturan kontrol kendaraan, dan oleh karena itu tidak mengherankan ketika Okomotif kembali dengan lanjutannya, atau "pengiring", sebagaimana mereka menyebutnya, yang secara resmi dikenal sebagai Far: Changing Tides. Meskipun bukan sekuel langsung, namun menyampaikan rasa keajaiban tempat yang sama, dan memanfaatkan gagasan orang kecil, mengemudikan mesin besar.

HQ
Ini adalah iklan:

Mengapa menghabiskan begitu banyak waktu untuk masa lalu? Yah, baik untuk melacak garis keturunan itu kembali, tetapi juga karena Far: Changing Tides adalah tentang bagaimana menjaga agar sesuai dengan harapan pemain, dan tidak terlalu banyak mengubah tentang apa yang berhasil - mungkin itu sebabnya ini adalah sebuah pendamping.

Secara naratif, sama-sama memiliki ketidakjelasan. Dunia telah berakhir, dan meninggalkan protagonis lain dalam sebuah kebiasaan. Toe ingin melepaskan dirinya dari kota banjir yang telah lama ditinggalkan. Bagaimana itu diputuskan, bagaimana dunia terhenti dan bagaimana Toe selamat sementara yang lain menghilang tidak dijelaskan. Tentu saja ada petunjuknya, tetapi pada akhirnya, cerita aslinya yang dengan cerdik menjelaskan bahwa protagonis kita telah mengulik raksasa penjelajah medan besar ini selama bertahun-tahun, dan kita menyaksikan puncak dari perjalanan itu. Dia baru saja berenang keluar dari kota yang banjir, tampaknya menemukan kapal terapung, dan berangkat. Ini adalah awal yang aneh, yang membawa kita setidaknya ke satu jam pertama yang aneh.

Meski perahu ini pada akhirnya setidaknya menjadi lebih maju untuk dikendalikan sesuai dengan medan di awal game, sekitar 40 menit pertama didorong oleh angin, dan berlayar. Jika kamu telah memainkan Sea of ​​Thieves, maka kamu akan tahu betapa tidak memuaskan dan tidak praktisnya menyesuaikan layar secara konstan untuk angin, dan betapa tidak berdaya yang kamu rasakan. Untungnya, mesin segera menjadi sumber utama akselerasi, dan pola umum menjalankan kapal pun dimulai, merawat mesin dengan sumber bahan bakar baru, mempertahankan tingkat panas yang stabil, dan menangani masalah apa pun yang mungkin timbul dengan salah satu blower atau selang air tergantung pada situasinya.

Far: Changing Tides
Ini adalah iklan:

Dilihat dari bidang 2.5D yang sama, berisi platforming semi-memuaskan yang kamu ketahui sebelumnya, dan menggunakan struktur teka-teki yang sama, menghilangkan rintangan, memutar pegangan, memposisikan gerbong kereta dan menara air, sehingga kapal bisa lewat. Semuanya terasa familiar, dan meskipun tidak banyak yang berubah, di luar dari permukaan, tidak ada keluhan lain.

Karena Far: Changing Tides masih merupakan pengalaman yang luar biasa menggugah, berkat beberapa pemandangan yang benar-benar indah dan beberapa musik fantastis oleh Joel Schoch. Ini adalah sebuah perjalanan di mana tidak banyak yang secara langsung diucapkan, dijelaskan, atau bahkan ditampilkan, tetapi merupakan sebuah perjalanan yang patut diingat berkat beberapa teka-teki cerdas, uji coba yang terikat secara fisik, dan pembukaan fungsi utama kapal secara berurutan, yang selalu memperkenalkan sistem baru untuk dijaga.

Sayangnya, masih belum sempurna, dan terutama dalam hal air. Air pada dasarnya licin, tidak stabil dan longgar. Kedengarannya basi, tapi itu benar. Tidak ada yang secara langsung lebih suka berperahu daripada balapan, atau permukaan air dibandingkan dengan pijakan yang kokoh di bawah kaki, dan Far: Changing Tides kehilangan sebagian kelebihannya berkat perubahan sentral ini. Saya tidak pernah merasakan pengalaman mengemudikan kapal yang memuaskan, seperti menjelajahi medan di game pertama. Dan kemudian ada narasi. Saya menangkap akan rasa diremehkan, tetapi rasa pertumbuhan dirasa lebih penting sebagai dorongan bagi sang karakter untuk ingin pergi, melarikan diri. Tidak, tidak perlu dialog, atau bahkan karakter lain, tetapi mungkin cerita dari lingkungan sekitar yang lebih lugas akan mendorong pemain untuk mengajukan lebih banyak pertanyaan, dan lebih ingin tahu tentang apa, bagaimana, dan siapa. Untuk sekarang, tidak terlalu. Mungkin itu intinya, tapi alangkah baiknya jika adanya mitos yang bisa dibangun, karena Okomotif jelas memiliki lebih banyak ide dan ingin menghabiskan lebih banyak waktu di dunia ini.

Far: Changing TidesFar: Changing Tides
Far: Changing TidesFar: Changing Tides

Pada akhirnya, jika kamu tertarik, premis utama Far: Changing Tides adalah premis yang kokoh, di mana kamu merasa seperti sedang mengemudikan kapal besar namun rapuh ini, yang membutuhkan perhatianmu, dan bahwa perjalanan ini adalah masalah antara hidup dan mati. Semua berjalan baik, tetapi tanpa perbaikan atau penambahan seperti sekuel yang sebenarnya, mungkin tidak akan terlalu berjalan sempurna.

08 Gamereactor Indonesia
8 / 10
+
Gaya visual yang menarik. Musik yang fantastis. Teka-teki yang cerdas. Sekuens yang menggugah dan struktur yang ditingkatkan.
-
Kurangnya penceritaan secara langsung. Terasa seperti Lone Sails 1.5. Mengubah berkendara di darat menjadi di perairan bukanlah keputusan yang begitu baik.
overall score
ini adalah skor dari jaringan kami. Bagaimana dengan kamu? Skor jaringan adalah rata-rata dari skor setiap negara

Teks terkait

0
Far: Changing TidesScore

Far: Changing Tides

REVIEW. Ditulis oleh Magnus Groth-Andersen

Berlanjut dari Far: Lone Sails, karya pendamping ini mengikuti sang protagonis Toe meninggalkan raksasa penjelajah medannya demi sebuah kapal untuk berlayar.



Loading next content